Jangan Keliru, Isi Oli Transmisi CVT dengan ATF

Jangan Keliru, Isi Oli Transmisi CVT dengan ATF

Oli adalah komponen pada mobil yang berfungsi sebagai pelumas untuk menunjang performa mobil. Oli untuk transmisi sendiri terbagi dua yaitu CVT dengan ATF, jangan sampai keliru dalam mengaplikasikannya. Keduanya memang mirip, tapi sebenarnya punya peranan berbeda. 

Oli transmisi sendiri bekerja dengan melunasi gear percepatan, synchromesh dan berbagai komponen lain untuk mencegah keausan setiap komponen. Pada umumnya jenis oli mobil matic konvensional berbeda dengan mobil matic CVT, di mana transmisi otomatis konvensional berjenis ATF (Automatic Transmission Fluid) sementara transmisi otomatis CVT berjenis CVTF.

Perbedaan tersebut dikarenakan sistem kerja yang berbeda, bahwa transmisi konvensional lebih sederhana dan tidak memiliki chips elektronik yang terendam oli. Instructure Technical Training Center Astra Daihatsu Motor, Ichsan Ady Permana mengatakan agar konsumen tidak tertukar antara oli untuk transmisi D-CVT dengan oli AT. Oli yang digunakan untuk D-CVT khusus untuk CVT atau CVTF. 

"Oli khusus transmisi CVT walaupun warna merahnya serupa dengan oli transmisi ATF, tapi spesifikasinya berbeda," ujar Ichsan, Selasa (19/7) di PT Astra Daihatsu Motor – Technical Training Center, Jakarta.

Bagi pengguna mobil CVT, sebaiknya hindari menggunakan oli ATF ke transmisi CVT karena akan berakibat dampak buruk bagi transmisi.

Berikut dampak buruk mengganti transmisi CVT dengan oli ATF 

1. Usia Transmisi Lebih Pendek

Efek penggunaan oli ATF pada mobil CVT akan dirakasan apabila mobil sudah digunakan dengan lama. Ada beberapa komponen mobil yang terkena dampaknya, seperti penggantian oli lebih cepat, usia pakai plat kopling lebih sebentar dan usia kampas kopling yang berkurang.

2. Mobil Sulit Melaju

Mengendarai mobil akan terasa sangat berat sehingga sulit saat melaju. Hal ini dikarenakan perpindahan gigi yang tertahan yang berasal dari gejala slip kopling.

3. Terjadi Overheat

Secara tidak sadar, mesin mobil Anda akan terasa sangat panas sehingga bisa membahayakan internal mesin menjadi melengkung. Terutama silinder yang biasanya menjadi korban utama jika mesin overheat. Penyebab mesin mobil overheat tidak lain karena daya tahan panas yang berasal dari gesekan transmisi CVT tidak sebaik ATF.

Dalam hal perawatan transmisi CVT juga terbilang mudah, cukup 2 hal yang harus di pastikan yaitu: melakukan pengecekan volume dan kualitas olinya secara berkala. Dimana pengecekan dilakukan setiap 20.000KM/12 bulan dan penggantian Oli setiap 80.000KM/48 bulan mana yang tercapai terlebih dahulu. 

"Yang terpenting adalah menjaga kualitas oli agar transmisi CVT tetap bagus, pergantian ke planetary gear di kecepatan tinggi, oli transmisi dibutuhkan untuk mencegah keausan gir yang gesekannya cukup tinggi," ujar Ichsan.

 
 
Rekomendasi

Bus-truck.id

    Otorider.com