Intip Kehebatan Nissan Ariya, Crossover Listrik Yang Dijual Tahun Depan

Intip Kehebatan Nissan Ariya, Crossover Listrik Yang Dijual Tahun Depan

Nissan Ariya adalah sebuah crossover full listrik yang sudah dinantikan para pewarta otomotif seantero jagad.

Alasan utamanya tentu bentuknya yang unik, dan teknologi canggih yang tertanam di dalamnya. Namun, berdasarkan Automotive News, pihak Nissan mengatakan bahwa mobil ini akan ditunda peluncurannya paling tidak sampai tahun depan.

Ariya seharusnya mulai dijual di Jepang pada pertengahan 2021, tetapi sejak itu secara tentatif didorong kembali ke kuartal keempat tahun ini, selama musim dingin, wakil presiden eksekutif Asako Hoshino mengatakan kepada wartawan.

“Penjualan di Amerika Serikat dan Eropa biasanya akan datang sekitar dua bulan kemudian,” katanya, sehingga Ariya hanya akan memasuki pasar AS dan Eropa paling cepat pada Q1 2022. Meskipun ada penundaan, Hoshino memperkirakan akan menjual puluhan ribu Ariya di tahun pertama penjualannya, dengan permintaan tertinggi berada di Eropa.

Asako menambahkan, “Saya pikir di Eropa, (Ariya) tentu saja akan berkontribusi pada penjualan unit (secara keseluruhan).” Pengemudi Eropa perlahan-lahan membuat lompatan ke mobil listrik sepenuhnya, berkat insentif pemerintah yang menarik dan keringanan pajak yang mendukung adopsi EV.

Singkatnya, crossover Ariya yang ramping ini adalah kendaraan listrik sepenuhnya yang akan dijual untuk pasar massal. Ini membawa serta identitas merek listrik tanda tangan baru, dan dapat dimiliki dengan dua pilihan kapasitas baterai lithium-ion – 63 kWh dan 87 kWh. Varian mana pun dapat ditentukan dengan penggerak roda depan atau semua roda.

Dengan baterai terkecil, varian motor tunggal menghasilkan 160 kW (215 hp) dan torsi 300 Nm dan memberikan perkiraan jangkauan hingga 450 km pada siklus WLTP, bersama dengan waktu sprint abad 7,5 detik.

Motor didorong hingga 178 kW (239 hp) dengan baterai 87 kWh, tetapi karena bobot tambahan yang dikeluarkan, kecepatannya sedikit lebih lambat untuk mencapai 100 km/jam dalam 7,6 detik. Namun, jarak yang ditargetkan adalah yang terpanjang dalam kelompoknya, mencapai 610 km. Kecepatan tertinggi dibatasi hingga 160 km/jam untuk kedua varian.

 
 

Bagikan

Rekomendasi

Bus-truck.id

    Otorider.com