Jangan Salah Pilih, Ketahui Perbedaan Fungsi Oli Sintetis dan Oli Mineral

Jangan Salah Pilih, Ketahui Perbedaan Fungsi Oli Sintetis dan Oli Mineral

Para pemilik mobil disarankan memahami perbedaan fungsi oli sintetis dan mineral untuk menjaga kondisi kendaraan tetap awet dan prima.

Karena pada dasarnya, pelumas memegang fungsi penting dalam kinerja mesin, yakni mengurangi gesekan komponen bagian dalam mesin sehingga kondisinya tetap awet. Oli mesin terdiri dari lapisan-lapisan tipis yang dapat mereduksi terjadinya gesekan antara logam dengan logam pada komponen mesin, sehingga mencegah goresan atau keausan di dalamnya.

Oli terbagi menjadi dua tipe berdasarkan kandungan, yaitu oli mineral atau sintetis. Pertamina Lubricants dalam siaran pers, Jumat, menjelaskan bahwa biasanya produsen oli akan mencantumkan kandungan yang ada di dalam kemasan. Beberapa tipe yang umum ditemui adalah tipe full sintetis, semi sintetis dan juga oli mineral. Oli mineral adalah oli yang berasal dari penyulingan ekstrak minyak mentah yang bersumber dari pengolahan minyak bumi. Selama proses pembuatan oli mineral, kotoran yang ada biasanya cukup tinggi dan kandungan impurities-nya dihilangkan.

Oli mineral banyak digunakan pada jenis atau model kendaraan lama yang masih dikembangkan dengan teknologi lawas.

“Struktur molekul oli mineral tidak sebaik oli sintetis, karena oli mineral memiliki struktur molekul yg lebih tidak seragam, sehingga lubricity-nya kurang jika dibandingkan dengan oli sintetis dan dapat mengakibatkan peningkatan konsumsi bahan bakar,” ungkap Brahma Putra Mahayana, Technical Specialist PT Pertamina Lubricants, Jumat (03/06)
Sementara oli sintetis sudah mengalami proses pemurnian lebih lanjut atau diformulasikan khusus sesuai kebutuhan aplikasinya di mesin. Karena itulah oli sintetis ini banyak digunakan pada kendaraan bermotor saat ini, karena fungsinya yang dapat melindungi dari keausan, oksidasi, atau memberikan efek pendinginan mesin yang lebih baik daripada oli mineral.
Lalu ada juga oli semi sintetis, yang sebenarnya hanya istilah marketing yang merujuk kepada campuran dari oli sintetis dan mineral. Karena perpaduan antara keduanya dan tidak ada aturan resmi terkait rasio komposisi mineral-sintetisnya, kualitas oli semi sintetis ini tentu di bawah oli full sintetis.
Oli semi sintetis ini juga memiliki manfaat seperti oli sintetis seperti peningkatan kinerja mesin, melindungi komponen dan memberikan performa. Hanya saja kemampuannya tidak sebaik oli full sintetis.

 
 
Rekomendasi

Bus-truck.id

    Otorider.com