BMW Katakan Mobil Bermesin Bakar Masih Relevan Tapi Harus Efisien

BMW Katakan Mobil Bermesin Bakar Masih Relevan Tapi Harus Efisien

Mobil listrik merupakan satu solusi untuk menekan emisi karbon. Karenanya mobil full elektrik diproyeksikan menjadi masa depan otomotif dunia.

Semua pabrikan mobil dunia pun berlomba untuk menjadi bagian masa depan otomotif dunia ini, tak terkecuali BMW yang juga semakin gencar memperkenalkan produk-produk full elektrik.

Akan tetapi pabrikan asal Bavaria, Jerman ini juga mengatakan bahwa upaya membawa mobil listrik sebagai masa depan otomotif dunia tak semudah membalik telapak tangan.

Dikutip dari Reuter (18/04), CEO BMW, Oliver Zipse mengatakan bahwa produsen mobil harus berhati-hati dalam menyiapkan mobil listrik. Menurutnya ada beberapa merek mobil yang terburu-buru dan membuat kesalahan dalam menghadirkan mobil listrik.

“Mendorong produksi massal mobil listrik harus lebih berhati-hati. Karena hal ini membuat kita sebagai pabrikan ketergantungan pada sedikit negara yang memiliki bahan dasar dalam pembuatan baterai,” ujarnya.

Zipse membeberkan bahwa produksi komponen mobil listrik sebagian besar datang dari China. Ia menyarankan agar pabrikan tidak terlalu bergantung pada bahan tersebut dan mampu menciptakan sendiri.

Selain masalah dominasi Tiongkok pada komponen mobil listrik, banderol mobil listrik juga dinilai masih terlalu mahal, belum lagi untuk menyediakan infrastrukturnya yang belum tentu merata dan memadai di semua negara. Dan ada satu lagi mobil listrik masih bergulat dengan masalah lamanya waktu pengisian daya. Karena itu Zipse berpendapat bahwa kondisi tersebut yang menjadi alasan orang untuk berfikir ulang untuk membeli mobil listrik.

Bos BMW itu bahkan berpendapat bahwa sumber keuntungan dari bisnis mobil masih akan berasal dari mobil bermesin konvensional alias berbahan bakar fosil. Namun ia mengatakan bahwa mobil konvensional harus sangat efisien dan ramah lingkungan.

Zipse tidak menyebut secara rinci teknologi apakah yang akan diadopsi mobil konvensional yang ia maksud. Namun dipastikan hal tersebut tidak bisa jauh dari mencangkokkan teknologi hibrida.

 
 

Bagikan

Rekomendasi

Bus-truck.id

    Otorider.com