Bahaya Mengintai Saat Berada di Depan Truk. Apa yang Mesti Dilakukan?

Bahaya Mengintai Saat Berada di Depan Truk. Apa yang Mesti Dilakukan?

Sepekan ini berita nasional diwarnai dengan kecelakaan yang melibatkan truk dan mobil pribadi. Setidaknya ada dua kecelakaan yang disebabkan hantaman truk terhadap mobil-mobil di depannya.

Yang pertama dan masih terngiang di ingatan kita, kecelakaan beruntun di tol Cipularang, Jawa Barat, pada Senin (2/9) lalu. Tak sedikit korban jiwa dari kecelakaan ini. Dan yang kedua, masih menghiasi linimasa sosial media, kecelakaan beruntun di jalan Boulevard Bintaro Jaya, Tangerang Selatan (6/9).

Foto: Istimewa

 

Kerugian materi bahkan nyawa dari hantaman truk di belakang tentu sangat memilukan. Jika demikian, berada pada posisi di depan truk pun membuat kita harus sadar bahwa potensi kecelakaan bisa datang bukan dari arah depan mata saja.

Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), Jusri Pulubuhu menyebut bahwa pada prinsipnya mau melaju di depan atau belakang truk semua punya potensi yang merugikan dan merupakan konsekuensi yang kita dapati saat di jalan.

"Peluang kecelakaan itu ketika kita berada di jalan itu semakin terbuka akibat kesalahan2 pengguna jalan yang lain. Kita tertib, orang lain engga tertib," tutur Jusri melalui sambungan telepon (6/9).

"Dalam konteks keberadaan kita sebagai mobil kecil dengan truk, yang harus dilakukan adalah; kalau aman sebaiknya segera menjauh. Misal ada di tol, dengan asumsi ideal maka harusnya mereka (truk) ada di jalur lambat, maka jalur kita adalah jalur tengah ketika kita tidak melakukan overtake. Dengan berada di jalur tengah seharusnya kita aman dari tabrakan beruntun. Tapi peluang itu tetap ada namun jauh lebih aman. Manakala kondisi tidak ideal, di belakang ada truk, maka kita mulai menjaga perilaku yakni apapun manuver yang kita lakukan harus didahulukan dengan mengecek kaca spion," jelas Jusri.

 

Bukan tanpa alasa Jusri berharap tiap pengemudi punya kebiasaan untuk sering mengecek kondisi belakang dan samping mobil dengan kaca spion. Hal ini agar kita selalu tahu kondisi di belakang. 

Semisal ada truk besar datang dalam kecepatan tak wajar maka setidaknya kita bisa segera ambil keputusan untuk segera menghindari tabrakan dari belakang. 

"Kita asumsikan di depan ada bahaya nih, opsi yang kita miliki adalah berhenti, memperlambat, atau berpindah lajur dengan kata lain menghindar. Sayangnya kebiasaan menghindar ini jarang dimiliki ketika kondisi seperti tadi. Banyak pengemudi yang ngerem ngerem aja, padahal ancaman itu tidak hanya di depan, ancaman itu ada di belakang," seru Jusri.

Lantas bagaimana jika kondisi seperti yang terjadi di tragedi Cipularang pada Senin lalu? Jika diambil kesimpulan dari pemaparan Jusri, mobil yang berhenti karena di depannya macet, bisa saja memaksa bergeser ke sisi aman dari hantaman truk walau terpaksa menyerempet mobil lain. Atau jika sempat meninggalkan mobil dan ke area aman.

"Tapi selalu saja saat kita punya waktu menganalisa maka kita punya kesempatan (selamat), walaupun itu hanya minimal. Misalnya harusnya ditabrak truk, kita yang nabrak mobil-mobil di samping, tapi itu lebih baik ketimbang kita dihajar sama truk yang bisa berdampak fatal," tutup Jusri.

 
Daftarkan diri Anda untuk
mendapatkan informasi terkini mengenai mobil.
 
 
Rekomendasi

CarReview.id

    Otorider.com