Pertamina Klaim Sudah Lampaui Target BBM Satu Harga Selama 2018

Pertamina Klaim Sudah Lampaui Target BBM Satu Harga Selama 2018

Sepanjang tahun 2018, PT Pertamina (Persero) mengklaim telah mencapai target operasional BBM Satu Harga. Dari target 67 titik, Pertamina telah mengoperasikan 69 titik BBM Satu Harga pada berbagai daerah. 

Sejak mencanangkan program BBM Satu Harga pada 2017, total sudah ada 123 titik BBM Satu Harga yang sudah dibangun Pertamina. 

 

“Meskipun tahun 2018 target yang ditetapkan lebih banyak dibanding tahun 2017, dengan sinergi dan komitmen yang tinggi dari semua pihak, alhamdulillah, justru pencapainnya melebihi target,” ujar Adiatma Sardjito, Vice President Corporate Communications Pertamina.

Operasional BBM Satu Harga, lanjut Adiatma, tersebar di wilayah pulau Sumatera, Jawa - Bali, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku hingga Papua. Titik BBM Satu Harga terbanyak berada di Papua sebanyak 28 titik, disusul Kalimantan (27 titik), Sumatera (24 titik), Nusa Tenggara (15 titik), Sulawesi  (14 titik), Maluku (11 titik)  dan Jawa – Bali (4 titik).

Menurut data yang dirilis Pertamina, harga BBM di tiap pulau yang sebelumnya tinggi kini jauh menurun menjadi Rp 6.450 (premium) dan Rp 5.150 (solar). 

Harga BBM di Sumatera dan Kalimantan sebelumnya berada di kisaran Rp 8.000 hingga Rp 40.000 per liter, di Maluku antara Rp 8.000 hingga Rp 17.000, Sulawesi antara Rp 8.000 hingga Rp 25.000, Nusa Tenggara antara Rp 8.000 hingga 9.500 serta tertinggi Papua antara Rp 15 ribu – Rp 100.000.

Berdasarkan Kep. Dirjen Migas No.09.K/10/DJM.O/2017 tanggal 23 Januari 2017, tentang Lokasi Tertentu Untuk Pendistribusian JBT & JBKP, Pertamina ditargetkan mendirikan lembaga penyalur BBM Satu Harga di 150 titik selama 3 tahun dari 2017– 2019. Pada 2017 ditargetkan 54 lokasi, 2018 sebanyak 67 lokasi dan 29 lokasi pada 2019.

 
Daftarkan diri Anda untuk
mendapatkan informasi terkini mengenai mobil.
 
 

Bagikan

Rekomendasi

CarReview.id

    Otorider.com