Panduan Membeli Suzuki Ertiga Bekas

Panduan Membeli Suzuki Ertiga Bekas

Sejak diluncurkan pertama kali pada 2012 silam, Suzuki Ertiga langsung sukses mempesona khalayak pasar Indonesia. Posisinya langsung mengisi pasar di segmen Low Multi Purpose Vehicle (LMPV) yang merupakan segmen paling gemuk dalam pangsa pasar Indonesia.

Ertiga generasi pertama dilengkapi dengan mesin  K14B dengan output 95 PS/6.000 rpm, torsi 130 Nm/4.000 rpm yang ditawarkan dalam pilihan transmisi manual 5 speed dan matik 4 speed.

Suzuki memperkenalkannya dalam pilihan trim level GA, GL dan GX serta trim level khusus yang diberi nama Dreza. LMPV satu ini pun cukup tersohor akan citranya yang gesit plus irit dalam konsumsi BBM.

Generasi keduanya mulai diluncurkan pada 2018 silam, namun demikian Ertiga gen I masih dapat diunggulkan sebagai pilihan mobil bekas.

Facelift di tahun 2015

 

Histori Ertiga Gen I di Indonesia

2012  : Suzuki Ertiga gen I diluncurkan di pasar Indonesia pada 22 April 2012.

2013  : Minor facelift dengan tambahan krom pada gril depan dan AC dobel blower. Transmisi matik jadi pilihan untuk trim GL dan GX pada 17 Mei 2013.

2014  : Varian Sporty muncul yang dikembangkan dari trim level GL

2015  : Facelift pada bagian grill, bumper, lampu utama dan interior

2016  : Varian Dreza muncul sebagai varian tertinggi dan termewah

2018 : Muncul Ertiga Gen II

 

Check List

Service Record

Riwayat servis (service record) menjadi point penting. Rekaman ini menjadi salah satu jaminan kondisi mobil secara umum, setidaknya selama 3 tahun pertama.

“Suzuki Ertiga merupakan mobil tahan banting, namun jika diperlihara rutin di bengkel resmi, rekam jejaknya akan lengkap dan terukur,” terang Alfi, Servis Advisor dealer Suzuki Radio Dalam, Jakarta Selatan.

Bau

Saat digeber pada kecepatan 100 km/jam atau malah di bawahnya, sering tercium bau sangit yang muncul dari catalytic converter

Cat

Cat yang digunakan lebih tipis dibandingkan dengan mobil sekelasnya dan beberapa bagian nampak kurang baik dalam QC. Konon keputusan untuk mengecat tipis dikarenakan untuk menekan bobot kendaraan.

 

Interior warna cerah rawan kotor 

Kelebihan

Sparepart melimpah

Kabin lega

Ruang bagasi luas

Irit BBM

Suspensi empuk

Enak dikendarai

 

Kekurangan

Kualitas material interior kurang

Interior mudah kotor

Minim fitur pada tipe terendah

Ada bunyi-bunyian di areal dasbor

Bangku baris ketiga kurang praktis

Pilihan transmisi matik di varian GL dan GX 

Bangku baris III tidak dapat dilipat sempurna

 

Daftar Harga Ertiga  (2012-2015)

GA/MT          Rp 90 jutaan hingga 115 jutaan

GL/MT           Rp 95 jutaan hingga 120 jutaan

GL/ AT           Rp100 juta hingga Rp 125 jutaan

GX/MT          Rp 100 juta hingga Rp 125 jutaan

GX/AT           Rp 105 juta hingga Rp 130 jutaan

 

Daftar Harga Ertiga  (2015-2017)

GA                  Rp 115 jutaan hingga Rp 125 jutaan

GL/MT           Rp 125 jutaan hingga Rp 140 jutaan

GL/ AT           Rp 130 jutaan hingga Rp 145 jutaan

GX/MT          Rp 135 jutaan hingga Rp 150 jutaan

GX/AT           Rp 140 jutaan hingga Rp 155 jutaan

 

Daftar Harga Ertiga (2016-2017)

Dreza MT     Rp 150 jutaan hingga Rp 160 jutaan

Dreza/ AT    Rp 155 jutaan hingga Rp 165 jutaan

Harga sparepart fast moving

Filter udara                          Rp 109.000

Filter Oli                                Rp 35.000

Filter bensin                         Rp 240.800

Filter AC                                Rp 250.000

Tie rod                                   Rp 341.600/pc

Long tie rod                          Rp 231.500

Bearing roda depan             Rp 414.600/pc/ABS  –  Rp 367.200/pc/Non-ABS

Bearing roda belakang        Rp 1.713.900/pc aABS – 1.704.200/pc/Non-ABS

Sokbreker F/R                     Rp 1.200.000/pc / 717.200/pc

Busi/set                                Rp 128.400/pc -

Kampas rem depan             Rp 454.000/set

Kampas rem belakang        Rp 345.500/set 

Simak Video : VIDEO: 4 Hal yang Pengaruhi Resale Value

 
 
Rekomendasi

CarReview.id

    Otorider.com